Hafalan Doa Iftitah atau Istiftah dalam Sholat

  • Whatsapp

Doa Iftitah atau Istiftah bermakna dzikir yang dibaca sebagai pembuka sholat setelah takbiratul ikhram dalam sholat atau sebelum Taawudz (membaca “A’uudzubillahi minasysyaithoonirrojiim”) dan Al-Fatihah. Doa ini bisa dibaca dalam sholat fardhu atau pun sholat sunah. 

Doa Iftitah juga dapat dibaca pada saat sholat sendiri atau berjamaah baik sebagai imam atau makmum.

Arti kata Iftitah merujuk pada doa yang pendek sampai menengah sedangkan Istiftah merujuk pada doa yang lebih panjang.

Menurut keterangan banyak hadist yang dijadikan referensi mayoritas ulama tiga madzhab (Hanafi, Hambali, Syafi’i) hukum membaca Doa Iftitah ini sunnah sedangkan menurut madzhab Maliki, hukum membaca doa Iftitah adalah makruh.

Tentang bacaan doa Iftitah, ada berbagai versi hadits yang meriwayatkannya. Yang lebih utama dalam mengamalkan do’a Iftitah adalah dengan mengamalkan seluruh do’a iftitah yang shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wassallam.

Menurut Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah Doa Iftitah tidak dikhususkan pada satu bacaan seperti “Wajjahtu wajhiya” atau “Subhanaka Allahumma” dan lain-lainnya, tetapi bisa dengan membaca semua bacaan yang disebutkan riwayat hadits. Namun pengutamaan bacaan satu dan lainnya didasarkan pada dalil yang lain.

Menurut Syaikh Abdul Azis bin Baz bacaan iftitah yang panjang lebih afdhal dibaca pada sholat malam.

Jadi Anda bisa menghafal masing-masing do’a Iftitah, baik yang pendek atau pun panjang, dengan mengamalkannya dalam sholat secara bergantian.

Berikut hafalan Doa Iftitah dalam bahasa Arab, latin dan terjemahannya:

Hafalan Do’a Iftitah atau Istiftah

1. Riwayat Pertama

Arab

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ وَتَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعَالَى جَدُّكَ وَلاَ إِلَهَ غَيْرُكَ

Latin

Subhaanakallahumma

wa bi hamdika

wa tabaarokasmuka

wa ta’aalaajadduka

wa laa ilaha ghoiruk.

Terjemahan

Maha suci Engkau ya Allah,

aku memuji-Mu,

Maha berkah Nama-Mu,

Maha tinggi kekayaan dan kebesaran-Mu,

Tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi dengan benar selain Engkau.

(HR.Muslim 399, Al-Hakim 1/361, at-Daruquthni 1/299)

2. Riwayat Kedua

Rasulullah SAW sering membaca doa Iftitah berikut pada saat sholat fardhu:

Arab

اَللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِى وَبَيْنَ خَطَايَاىَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ . اللَّهُمَّ نَقِّنِى مِنَ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ . اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَاىَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

Latin

Alloohumma

baa’id bainii wa baina khothooyaaya

kamaa baa’adta bainal masyriqi wal maghrib.

Alloohumma

naqqinii minal khothooyaa

kamaa yunaqqots tsaubul abyadlu minad danas.

Alloohummaghsil khothooyaaya

bil maa-i wats tsalji wal barod.

Terjemahan

Ya Allah,

jauhkan lah antara aku dan kesalahan-kesalahanku,

sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat.

Ya Allah,

bersihkan lah aku dari kesalahan-kesalahanku

sebagaimana baju putih dibersihkan dari kotoran.

Ya Allah, cuci lah aku dari kesalahan-kesalahanku

dengan air, salju dan embun.

(HR. Bukhari 744, dan Muslim 598)

Doa Iftitah di atas bermakna agar kita selalu dijaga serta dijauhkan oleh Allah SWT dari dosa dan kesalahan. Jika dibaca diantara sholat Fardhu seperti yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW, maka setiap orang muslim yang memanjatkannya secara khusyu’ Insya Allah akan dijauhkan dari segala kesalahan dan diampuni dosa-dosanya sepanjang hari.

3. Riwayat Ketiga

Arab

اللَّهُمَّ رَبَّ جِبْرِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَإِسْرَافِيلَ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ، اهْدِنِي لِمَا اخْتُلِفَ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِكَ إِنَّكَ أَنْتَ تَهْدِي مَنْ تَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

Latin

Allahumma

Rabba Jibriilaa Wa Miikaaiila, Wa Israafiila

Faa Thirassama Waati Wal Ardhi,

‘Aalimalghoibi Wasyahaadati

Anta Tahkumu Baina ‘Ibaadika

Fiimaa Kaanuu Fiihi Yakhtalifuuna.

Ihdinii Limaakh Tulifa Fiihi Minal Haqqi

Bi Idznika Innaka Tahdii Mantasyaa‘u Ilashiraathimmustaqiim.

Terjemahan

Ya Allah,

Tuhannya Jibril, Mikail, dan Israfil.

Sebagai Pencipta langit dan bumi.

Yang Maha Mengetahui yaitu Mengetahui yang gaib dan yang nampak.

Ya Allah, yang memutuskan diantara hamba-Mu terhadap apa yang mereka pertengkarkan.

Berilah petunjuk kepada kami untuk menggapai kebenaran yang diperselisihan dengan izin-Mu.

Sesungguhnya Engkau Maha Memberi petunjuk kepada siapa saja yang Engkau kehendaki menuju jalan yang lurus.

(HR. Muslim 770, Abu Dawud 767)

4. Riwayat Keempat

Arab

للهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا، وَالْحَمْدُ لِلهِ كَثِيْرًا، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً

Latin

Alloohu akbar kabiirow wal hamdu lillaahi katsiirow wa subhaanalloohi bukrotaw wa ashiilaa.

Terjemahan

Allah Maha Besar dengan sebesar-besarnya, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak. Mahasuci Allah pada waktu pagi dan petang.

(HR. Muslim 1357)

5. Riwayat Kelima

Bacaan 4 di atas dapat disambung dengan bacaan 5:

Arab

وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّمَوَاةِ وَ الاَرْضِ حَنِيْفًا وَ مَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ، إِنَّ صَلاَةِ وَ نُسُكِيْ وَ مَحْيَايَ وَ مَمَاتِى لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتتُ وَ أَنَا مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

Latin

Wajjahtu wajhiya lilladzii fatharas samaawaati wal ardla haniifan wamaa anaa minal musyrikiin, inna shalaatii wa nusukii wa mahyaaya wa mamaatii lillahi rabbil ‘aalamiin laa syariika lahu wa bidzaalika umirtu wa anaa minal muslimiin.

Terjemahan

Aku hadapkan wajahku kepada Dzat yang telah memulai penciptaan langit-langit dan bumi tanpa ada contoh sebelumnya, dalam keadaan lurus mengarah kepada al-haq, lagi berserah diri, dan aku bukanlah termasuk orang-orang musyrik. Sesungguhnya shalatku, ibadah sembelihanku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah Rabb semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya, dan dengan itulah aku diperintah dan aku adalah orang yang pertama kali berserah diri.

(HR. Muslim 1290)

Doa Riwayat 5 ini sering dicontohkan Nabi SAW pada sholat sunnah malam.

Dari keseluruhan doa Iftitah dan Istiftah, bisa diamalkan secara bergantian (doa yang berbeda) pada setiap sholat. Doa tersebut ada yang pendek atau pun panjang. Anda bisa mengamalkannya sesuai dengan keadaan Anda pada saat sholat Fardhu atau sholat Sunnah.

Gravatar Image
  • Whatsapp

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *